Tentang

Barangkali memang tak pernah terlintas olehku bahwa yang akan bersamaku sekarang ini kamu. Barangkali pula namamu tak pernah terucap dalam doa-doa malamku hingga kemarin. Barangkali inilah kebetulan menyenangkan yang kita sebut dengan ‘takdir’.

***

Aku masih saja bertanya-tanya tentang kita hingga detik ini. Apakah kebersamaan ini nyata? Apakah kamu benar-benar menerimaku apa adanya? Apakah kita memang ditakdirkan untuk bersama? Aku masih meragu, bukan kepada kamu, tapi kepada kemampuanku untuk menyayangimu sebesar kamu ke aku. Aku masih tak percaya diri dengan kebersamaan kita–yang terasa dekat, namun nyatanya jarak membuat kita jauh. Aku mungkin memang masih belum seyakin kamu, tapi diatas semua ketidakyakinanku, aku sedang berharap selama ini memang kamu.

***

Kamu menjatuhcintaiku seolah aku-lah satu-satunya sumber bahagiamu. Kamu menyayangiku seolah aku-lah alasanmu untuk berbahagia tiap hari. Kamu memelukku seolah aku-lah yang paling kamu takuti pergi dari hidupmu. Continue reading

Jatuh

Aku selalu takut jatuh sejak pertama kali aku mengenal kata sakit. Aku teringat dulu aku jatuh dari sepeda roda tiga yang belum lama aku punya. Kata ibu, aku terlalu bersemangat mengayuh sampai akhirnya oleng dan jatuh. Kakiku lecet, tanganku kotor, dan aku menangis layaknya seorang balita menangis. Ibu bilang, ‘Sudah, jangan nangis. Ngga papa, huss huss sakitnya hilang. Sepedanya nakal ya, nih Ibu marahin, tapi Tita juga hati-hati ya. Cup cup cup.‘ Belum sampai sepuluh menit, aku sudah lupa dan berlari menuju sepedaku lagi seolah tak pernah terjadi apa-apa. Dan seperti itulah pertemuanku dengan jatuh dan mengenal sakit.

Suatu hari di usiaku yang ke 9, aku sedang bermain perang-perangan di teras rumah seorang teman. Sampai tiba-tiba, pijakan yang kukira lantai ternyata justru tangga. Aku jatuh, menggelinding sampai tangga paling bawah. Aku yang 9 tahun masih sama dengan aku yang balita, menangis. Kepalaku nyut-nyutan, sakit. Tapi, tak berapa lama aku sudah duduk berdua menonton TV dengan temanku. Diam-diam aku menyentuh kepala, dan ada darah disana. Aku pun berlari ke rumah, lalu berteriak sambil merengek, ‘Bapaaak, kepalaku berdarah. Huhuhu‘, dan dengan segera bapak melihat kepalaku. Bapak bilang, ‘Ngga papa, Ta, ngga papa, dikasih lidah buaya ya, agak sakit dikit, biar lukanya kering, mungkin nanti ada bekasnya. Kalo main hati-hati, udah, gausah dipegang-pegang.‘ Sebulan kemudian lukaku kering, meski ada sedikit pitak di kepala yang pelan-pelan ditumbuhi rambut, dan tentunya, bekas luka. Oleh-oleh jatuh dari tangga, kata bapak. Aku menyadari kalau jatuh ternyata bisa menyebabkan luka yang membekas meski sudah disembuhkan.

Sampai akhirnya aku mengenal jatuh yang lain. Jatuh yang menyenangkan. Jatuh yang membuat perut rasanya terlilit sesuatu. Jatuh yang membuatku senyum tiap matahari menyambut. Jatuh yang saat itu aku tau tidak sakit. Namanya: jatuh cinta. Continue reading

Quote

Logika dan Perasaan

Seandainya logika selalu mampu mengetahui mana yang benar dan salah, tentunya perasaan tak perlu ikut campur dalam tiap pengambilan keputusan.
Seandainya logika selalu tau kemana arah yang kapal berlabuh, tentunya perasaan tak perlu ikut andil dalam menentukan dimana hati kan berlabuh.

Seandainya logika selalu memahami kebutuhan hati, tentunya perasaan tak perlu ikut repot menenangkan tiap kali kegelisahan datang.
Seandainya logika selalu bisa diandalkan untuk memilih satu diantara dua, tentunya perasaan tak usah pusing mencari tau kemana hati akan bermuara.

Seandainya logika dan perasaan bisa saling berjalan berdampingan, Continue reading

Quote

Hidup Ini Lucu

Hidup ini lucu ya.
Seseorang yang dulu adalah dunia bagi kita, sekejap saja bisa menjadi orang asing yang saling menyapa pun tidak. Seseorang yang dulu sangat berarti bisa berubah menjadi seseorang yang menyebabkan sesak di ulu hati. Seseorang yang selalu menjadi alasan kita bangun lebih pagi bisa menjadi penyebab kita tak mau jatuh cinta lagi.

Hidup ini lucu ya.
Mereka bilang tak bisa bersama karena masing-masing sudah memiliki pasangan, tapi mereka bilang tak bisa saling melupakan. Mereka memutuskan untuk mengakhiri semua, tapi mereka juga yang memutuskan untuk tak saling memutus asa. Mereka janji ingin melangkah maju dan melupakan perasaan masing-masing, tapi mereka juga yang diam-diam masih menjalin hubungan di belakang.

Hidup ini lucu ya.
Dia bercerita tak ingin jatuh lagi di lubang yang sama, tapi Continue reading

Coming Home

Postingan ini untuk mengikuti Giveaway #ResiduNamarappuccino

***

Kamu adalah pagi yang selalu ditunggu-tunggu. Terutama, oleh aku. Cerita tentang kita bermula ketika aku dan kamu memutuskan menyukai pagi lebih dari waktu-waktu lainnya.

**

5701510561_c9a847f117_b

I’ve known you for two years. Kita selalu berbagi cerita tentang segala hal. Tentang kesukaanku dan kesukaanmu. Tentang apa yang terjadi satu hari ini. Tentang hal-hal sepele yang tidak penting tak menyenangkan. Semua cerita itu sangat menyenangkan dan membuatku tak bosan. Bukan karena ceritanya, tapi karena kamu-nya. Karena denganmu, semua terasa menyenangkan.

Aku bilang, kamu itu partnerku. Everytime I’m with you, I feel like coming home. Kamu membuatku nyaman. Seolah aku telah mengenalmu seumur hidupku. Seolah kamu bukan orang lain, tapi my behalf. Aku pernah menulis untukmu waktu itu, mengutip posting blog dariΒ Namarappuccino yang di-share oleh teman kita via WhatsApp, ‘Karena itulah, aku selalu di sini tidak pernah pergi apa pun yang menimpamu, dulu, sekarang, ataupun nanti. Karena akulah tempat kamu bisa selalu pulang.‘ Aku ingin kamu merasakan hal sama sepertiku: pulang, tiap kali kamu bersamaku. Ya, aku sangat menyukai postinganΒ Satu Shaf di Belakangmu itu. Sederhana, tapi penuh makna. Seolah menggambarkan perasaan tiap wanita kepada lelakinya. Seperti aku kepada kamu.

Sekarang… Continue reading

If We Are Apart..

Β 8186637012_4515efd012_b
As time goes by,
the feeling begins to grow bigger,
the thought becomes irrational.
When it comes to you,
I’m clueless,
Like a robot without the battery.
The picture of you starts to fade away,
The memories of us begin to blur,
I need to find you,
I have to meet you,
Right here, right now,
to make your presence remain in my life,
to make me believe
that we belong together.
*****
I don’t remember that I wrote this. Been too long stuck in the draft,
it says June 25, 2014. Then just lemme post this before I post part 2
of previous post. πŸ™‚

Perempuan Ini..

fading_away_by_giladPerempuan ini memendam perasaan pada lelaki itu. Perempuan ini menyukai lelaki itu lebih dari segalanya, lebih dari yang orang lain bisa bayangkan. Perempuan ini mencintai lelaki itu dengan hatinya, tanpa sebab, tanpa syarat.

Perempuan ini telah begitu dekat dengan lelaki itu, sampai hafal semua kebiasaan-kebiasaannya. Perempuan ini hafal, kalau lelaki itu susah untuk bangun lebih pagi. Perempuan ini hafal, kalau lelaki itu tidak bisa tidur cepat. Perempuan ini pun hafal, bagaimana gerak-gerik lelaki itu saat kebingungan atau saat marah. Perempuan ini sangat paham dengan kebiasaan-kebiasaan lelaki itu. Continue reading